Master Dream Plan – Introduction

Master Dream Plan – Introduction

“Setelah lulus mau ngapain?” 

Pertanyaan sakral yang pastinya bakal ditanyain kepada fresh graduate dimanapun mereka berada. Ya kan?

Pertanyaan sakral ini akhirnya menghampiriku juga karena telah melalui masa perkuliahan dan skripsi, wisuda pun sudah tinggal menunggu hari, maka jawaban dari  pertanyaan inipun harus segera disiapkan. Dalam menjawab pun ternyata ada kombonya yang kemungkinan besar pasti akan dipilih oleh para fresh graduate ini. Pilihan kombonya adalah:

  1. Mau kerja dulu aja deh nyari duit
  2. Mau ngelanjutin S2
  3. Mau rehat dulu lah, buru-buru amat
  4. Mau nikah nih
  5. Mau tau aja apa mau tau banget? (??)

Well, dari sekian banyak jawaban mau ngapainnya ini, bisa dipilih mana yang lebih cocok menggambarkan kondisimu sekarang, kalo aku sendiri sih pilihannya yang nomor 2, karena kalo ga nomor 2 ga bakal nyambung dong sama judul. hehe

So, dari dulu pas SMA udah pengen banget yang namanya kuliah di luar negeri, apa alasannya, ya pastinya banyak alasan yang bakal aku jabarin disini yang pastinya ga cuma dengan alasan biar keren aja, karena motivasi untuk belajar di luar negeri itu banyak dan harus sungguh-sungguh biar nanti niatnya bener juga. XD

Sebenernya sejak kecil aku udah pindah kemana-kemana karena studi dan kerja nya ortu, jadi sejak kecil udah melalang buana dan baru pas kelas 3 SD akhirnya bisa belajar di Indonesia. Sebelumnya, untuk TK sampai kelas 2 SD aku belajar di US. Nah, selama 3 tahun aku sekolah di US, ngerasain deh tuh gimana sistem pendidikan dan lingkungan disana yang tentunya beda banget pas aku pulang ke Indonesia, dimana pas aku mulai sekolah di Indonesia sempet kaget karena kurikulum yang diajarkan di Indonesia untuk kelas 3 SD itu kalo di US baru diajarin kelas 4 atau kelas 5 disana.

Jadi gimana dong?

Berawal dari kekagetan itulah akhirnya aku sadar bahwa sistem pendidikan di US dan Indonesia sangat berbeda. Mulai dari lagu kenegaraan yang jujur baru apal Indonesia Raya pas kelas 3 itu, sama adanya upacara hari Senin dan harus pake seragam, karena disana ga ada upacara dan ke sekolah pun pakaiannya bebas asal rapi dan sopan. Dari sinilah aku belajar untuk beradaptasi.

Dimulai dari kelas 3 SD sampai seterusnya aku menempuh pendidikan di Indonesia dan mulai terbiasa dengan budaya dan kebiasaan para pelajar Indonesia umumnya. Sampai akhirnya pas kuliah, alhamdulillah nya dengan sistem pendidikan yang berbasis internasional jadinya mulai ngerasain lagi deh tuh suasana belajar seperti di luar negeri namun bedanya teman-temannya masihlah orang Indonesia sehingga untuk komunikasi masih menggunakan bahasa Indonesia.

Maka keinginan untuk belajar di luar negeri pun bertambah, ga kesampaian pas S1, yaudah hajar S2 nya harus diluar negeri. Bismillah.

Dari niat awal inilah yang pada akhirnya membuatku untuk terus bersemangat mencari peluang untuk dapat kuliah S2 diluar negeri. Karena apa? Karena aku yakin, dengan belajar di luar negeri, kita bisa membuka wawasan dan memaksimalkan potensi kita untuk bisa lebih aktif lagi. Dengan lingkungan yang multikultural dan bahasa asing yang digunakan, pastinya kita harus lebih giat dan kompetitif lagi dalam belajar. Nah, dari sistem pendidikan yang baik inilah yang nantinya bisa kita bawa untuk diterapkan di negeri kita ini.

Walaupun aku lulus dari jurusan Hubungan Internasional, tapi mulai dari membuka mata dengan melihat isu dan berbagai wawasan antar hubungan negara telah membuat ku melihat berbagai potensi yang bisa diterapkan di Indonesia. Dimulai dari pendidikan itu sendiri, jujur aja kalo ngeliat pendidikan di Indonesia masih ngebingungin, mungkin karena perubahannya yang cenderung cepat dan menyesuaikan, namun jadinya untuk indikatornya jadi ga jelas. Ditambah lagi dengan kurikulum yang berbeda penerapannya bagi jenis sekolah dan bergesernya moral pelajar karena kurangnya perhatian dan penerapan pendidikan moral di sekolah.

Dari fenomena pendidikan inilah yang sebenernya jadi motivasi untuk bisa kuliah di luar negeri dan mengambil pelajaran yang baik dari sana untuk diterapkan. Tapi klasik ga sih alasan ini?

Kalo klasik, alasan lainnya adalah karena aku pengen kembali lagi ngerasain suasana yang multikultural dan ‘standout’ dalam hal ini sebagai seorang Muslimah. Pas dulu sekolah disana, akupun tetap pake kerudung ke sekolah yang tentunya mengundang perhatian teman-temanku. Walaupun jaman sekarang beda sama dulu, tapi yang ga berubah itu sebenernya nilai dari kerudung itu sendiri yang tentunya harus selalu diberikan pemahaman bagi mereka yang masih asing, terlebih lagi dengan berbagai isu dan fenomena islamophobia. Maka alasan lainnya adalah untuk menyampaikan nilai tersebut dengan membuat prestasi sebaik-baiknya sehingga bisa ‘standout’ dengan kerudung ini. Untuk alasan kedua ini aku sebenernya terinspirasi dari Mba Dewi Nur Aisyah yang inspiring banget karena bisa kuliah sampe S3 di Inggris dan berprestasi dengan kerudungnya yang rapi. Beliaupun udah berkeluarga yang cara mengajar anaknya pun keren banget walaupun di luar negeri, ketika beliau memasukkan anaknya di sekolah Islam Inggris pun ternyata sistem pendidikan disana bikin kagum, karena menanamkan kecintaan pada agama dan moral yang memang seharusnya sudah ditanam sejak dini. Ditambah lagi bahasa Inggris dengan aksen British yang kental tambah bikin kagum aja pengen nyusul kesana. Hehe

Di lain sisi, terkadang aku ngerasa begitu nyaman dengan suasana di Indonesia yang jadinya pengen lebih tertantang kedepannya, dalam artian tertantang untuk bisa lebih mandiri dan memaksimalkan potensi. Karena manusia itu butuh di trigger dulu ga sih baru mau ngelakuin sesuatu yang seharusnya mereka lakukan? Hehe

Makanya itu juga, kalo kata Abi mah, S1 itu cepet diselesaikan terutama untuk wanita karena itu merupakan kewajiban yang harus ditunaikan, untuk pendidikan selanjutnya terserah mau gimana dan kalo bisa lebih menantang karena buat bekal di kehidupan nyata dalam masyarakat. Kalo baca Cheese In The Trap mah pasti tau deh gimana rasanya kuliah yang berhadapan dengan masyarakat gimana, jelimet wkwk

So, mungkin dari kedua alasan inilah kenapa aku mutusin buat lanjut S2 setelah lulus terutama di luar negeri. Bagaimana dengan kamu? Apa alasanmu jika ingin melanjutkan S2? Kuy sama-sama cari alasan yang terbaik sebagai motivasi untuk melanjutkan pendidikan! 😀

Setelah nyari alasan yang cukup, maka dimulai dari sinilah nanti akan dimulai perjalanan Master Dream Plan yang melalang buana kembali untuk mencari tempat kuliah Master yang tepat. So stay tune!

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: