Menjadi Freelance – Ketika Tantangan Menghadang

Menjadi Freelance – Ketika Tantangan Menghadang

Hello, kembali lagi membahas mengenai kehidupan freelance aku setelah magang. Well, setelah sekian lama rehat karena liburan di tempat yang limit internet dan baru mood mau nulis, maka inilah cerita mengenai tantangan yang mulai datang ketika menjadi freelance. 

Mungkin sebelumnya pas awal menjalani kehidupan freelance ga begitu berat karena memang ga usah buru-buru ke kantor dan dapet deadline buat ngerjain tugas. Tapi tantangan mulai datang menghadang ketika posisi kamu bukan di rumah. Bagi kalian yang freelance nya cuma per project mungkin ga begitu kesulitan, tapi bagi aku yang freelance dengan kerjaan setiap hari yang harus duduk di depan laptop selama ber jam-jam maka tantangannya mulai terasa.

Apalagi setelah menjalani kehidupan selanjutnya setelah magang, otomatis kegiatan yang ga bisa dilakukan kalo ke kantor seperti diajakin jalan atau harus ngurusin sesuatu di luar, maka kerjaan freelance aku mau ga mau harus dibawa kemana-mana nih si Nathan (sebutan nama laptop aku). Jadi, kalo dipikir mulai sekarang laptop harus dibawa kemana-mana biar nanti kalo ada wifi gratis atau ntar tethering ketika kerjaan dah dikirim bisa langsung dikerjain di tempat.

Soalnya kalo misalnya ditunda pastinya kerjaan aku yang hari itu numpuk buat besoknya dan pastinya bakal mager banget kalo harus ngerjain semuanya. -__- Selain masalah waktu dan tempat pengerjaan, semenjak jadi freelance otomatis gabisa ketemu langsung sama kakaknya dan ga tau kondisinya juga gimana disana. Jadinya ketika kerjaan belum dikirim, mau ga mau harus aktif nanyain. Soalnya kan gabisa liat di kantor kakaknya kenapa belum ngirimin. Emang agak rempong sih kalo dipikir, enakan kalo bisa interaksi langsung, tapi ya emang resiko nya begini. Jadi saran juga nih bagi yang nanti freelance, mau ga mau harus lebih aktif lagi dalam nanyain kerjaan, jangan sampe dikira ga kerja, ntar malah dibilang gaji buta lagi. Wkwk

Teruuss, tantangan waktu dan tempat udah, komunikasi juga udah, nah tantangan lainnya adalah kewajiban lainnya yang datang menghadang (ceileh). Well, sebagai mahasiswa semester akhir yang menginginkan kelulusan, pastinya harus melalui yang namanya skripsi kan? Nah, kebetulan kampus aku ini memberikan waktu 6 bulan untuk pengerjaan skripsi namun ada 2 mata kuliah juga yang harus diambil pada semester ini. So, harus banget dong yang namanya manajemen waktu disini.

Udah jadi freelance, mahasiswa akhir, calon wisudawati lagi. Beuh, sempurna deh nih hidup kamu kalo bisa manage semuanya dengan baik. Mana bulan depan topik skripsi harus udah diserahin, makanya nih, dari sekarang udah mulai galau mau nentuin topik apa. Aku kasih tau yah, yang namanya nentuin topik skripsi tuh galau nya minta ampun dibandingin galau lainnya. Kalo aku ngebandingin sih kaya milih font yang cocok untuk suatu desain, galau banget dah tuh. Wkwk.

Sebagai anak HI (Hubungan Internasional) mau ga mau ngebahasnya kan tentang segala fenomena internasional, nah, fenomena internasional apa kah yang mau dibahas? Ga tau. Buanyaak banget soalnya. Haha Mana kalo HI harus pake perspective dan approach nya sendiri, tapi banyak orang yang missed tentang apa aja yang dipelajari sama anak HI contohnya kaya yang dibahas disini nih. Makanya jangan dianggap ya kalo anak HI itu jago semua, tergantung anaknya mau ngejagoin diri apa ga.

Jadi, sebenarnya cuma ada 3 hal sih yang menjadi halangan bagi aku selama menjadi freelance, tapi bukan berarti hal tersebut ganggu aku sih, yang penting mah manajemen waktunya yang disesuain. Coba buat timeline dan stuck to it. Kalo nunda, bikin hukuman buat diri sendiri. Biar hal itu ga diulangin lagi. Terus kalo bisa buat reminder dan bikin skala prioritas, masing-masing orang punya 24 jam tapi siapa yang bisa gunain waktunya dengan baik itulah yang bisa melalui semuanya dengan baik. So, tetep semangat! (^^)9

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: