Menjadi Freelance – Menghadapi Skripsi

Menjadi Freelance – Menghadapi Skripsi

Hello again! Melanjutkan pengalaman menjadi freelance, sekarang kayanya mulai menjadi tahap awal dimana hambatan utama dalam membagi fokus mulai dirasakan. Karena sebenernya tantangan utama dalam menjadi freelance saat kuliah adalah saat menghadapi SKRIPSI. 

Kalo kata senior sih, yang namanya skripsi itu sebenernya gampang-gampang susah. Gampang kalo emang niat banget mau nyelesein dan tepat sesuai target untuk timeline dan pengerjaannya. Susah itu kalo tiba-tiba ga mood atau ga dosen pembimbing minta revisi bahkan ganti judul. Oh no. It’s a disaster! ><

Makanya itu guys, kalian para mahasiswa tingkat akhir, terutama di Indo ritual menghadapi skripsi merupakan ujian berat namun dibikin enjoy aja yang harus kalian lalui. Ya kaya sekarang ini aku, mahasiswa tingkat akhir di kampus yang menerapkan lulus 3.5 tahun untuk segera menentukan topik dan judul skripsi untuk diajukan kepada dosen pembimbing saat masuk nanti.

Well, waktu kuliah belum resmi dimulai, tapi hawa-hawa kampus udah mulai berasa. Mulai dari harus ngajuin topik skripsi pada tanggal 18 bulan ini. Alhamdulillah nya, setelah beberapa hari bertapa di dalam kamar dan melakukan riset di laptop dan internet, bolak balik buka tab browser tutup browser, terus doa setiap sholat agar diberi petunjuk tentang topik skripsi yang tepat daaan alhamdulillah! Topik skripsi pun yang melalang buana akhirnya ditemukan! *cheers* \(^^)/

Dari pengalaman aku mencari topik skripsi, mungkin ada beberapa hal yang bisa kamu ikutin nih.

Pertama, carilah topik skripsi yang sesuai sama minat kamu dan yang mau kamu kepoin. Misalnya nih, aku suka banget jadinya sama Google karena berbagai produk dan fitur yang diberikan. Gara-gara pas magang juga jadi SEO yaudah tuh jadinya tau banget seluk beluk Google dan pengen tau lebih lanjut. Jadilah aku ngambil topik tentang Google.

Kedua, kalo udah dapet topik, pastinya sesuain sama jurusan atau konsentrasi kuliah kamu. Karena aku anak HI, otomatis segala hal yang aku pelajari adalah hubungan antar 2 negara atau 2 aktor dalam sebuah kasus. Jadi, otomatis aku harus cari tau dong ada ga hubungan Google sebagai MNC ke MNC lain atau negara lain. Nah abis melakukan research, dapetlah kasus Google VS China yang sempet viral beberapa tahun lalu.

Ketiga, topik dah pas terus ternyata nyambung juga sama matkul jurusan atau konsentrasi, lanjutlah berfokus kepada kasusnya. Skripsi S1 itu pastinya fokus kepada analisa kita dan lebih kepada bagaimana caranya kita melihat kasus itu dengan sudut pandang kita dengan menggunakan paradigma yang ada. Beda dengan S2 yang mengharuskan kita mendapatkan hasil atau bahkan S3 dalam membuat sebuah penemuan baru. S1 termasuk jenjang yang mengharuskan kita udah menjadi kritis dan melihat secara luas dari suatu kasus. Untuk topik yang aku ambil ini, fokus kepada kasus kebijakan pemerintah China terhadap kehadiran Google. Pastinya untuk anak HI ini tentang policy.

Keempat, usahakan kasus yang kamu ambil itu merupakan kasus yang sudah selesai atau sudah ada hasilnya. Seperti yang aku bilang pada poin sebelumnya, karena fokus kepada kasus dan kita disuruh menganalisa, otomatis kasus nya harus kita cari tau banget nih seluk beluknya gimana. Usahain cari kasus yang udah lama dan udah ada penyelesaiannya jadinya kita gausah berandai atau memberikan hipotesis akan kasus tersebut.

Kelima, bikin outine dan timeline juga target dalam menyelesaikan skripsi. Well, kayanya ini yang paling berat deh. Emang yang namanya mood mah bisa dateng kapan aja dan dimana aja, mood juga termasuk ghaib dan gabisa diliat cuma bisa dirasakan kaya cinta. Eaaa. >,,,< Tapi untuk hal ini wajib dilakukan. Kenapa? Agar bisa jadi acuan dan penyemangat kamu dalam menyelesaikan skripsi. Aku sendiri sih belum bikin, nunggu jelas diterima apa ga topik nya baru deh lanjut bikin. Haha Oh ya, kalo bisa kalian bikin target juga nyeleseinnya kapan dan bikin nazar atau janji gitu kalo udah selese tepat waktu mau ngapain. Usahain untuk bikin janji sama temen kamu biar saling mendukung.

Keenam, cari sumber-sumber yang valid dan jangan bosen untuk research! Namanya skripsi mah pastinya harus ada data yang valid dan otentik. Juga buat ngelakuin risetnya harus semangat, makanya pas poin pertama aku bilang kalo harus sesuai sama minat kalian dan kalian kepo sama topik itu. Karena pastinya kalo kepo bakal cari tau terus kan infonya? Hehe Nih aku ada beberapa situs yang bisa dijadikan referensi.

Jadi… untuk menjadi freelance sendiri belum jadi hambatan sih buat aku karena the real skripsi process belum aku lakuin. Pas kemaren aja nyari topik skripsi sampe ngabisin waktu seharian, lupa waktu, lupa makan, untungnya ga lupa sholat dan tetep berdoa untuk diberikan petunjuk. Alhamdulillah nya pas ngerjain sabtu minggu dan itu full banget research sampe akhirnya dapet deh tuh dan rasanya klop banget. Kalo aku bilang sih, ini kali yah rasanya dapet jodoh, klop sama tenang banget. Wkwk. Terus lanjut deh Senin nya langsung jadi freelance lagi. Hehe.

Emang yang namanya punya 2 fokus yang berbeda itu agak susah bagi orang yang manajemen waktunya aja susah, tapi tenang aja susah bukan berarti gabisa yah. Pasti bisa dong cuma harus berusaha lebih aja. Jadi, kalo misalnya kalian emang ada kerja part time atau freelance saat lagi skripsi, tetep utamain prioritas dan bagi waktu yang baik antar keduanya. InsyaAllah bisa kok. Hehe.

Doain juga yah semoga freelance dan skripsinya lancar. Semoga diterima dan disanggupkan untuk kerjanya. Semangat juga buat kalian. Tetep percaya bahwa everything that’s meant to be it will be. 

Oh ya, sama selamat hari raya kemerdekaan Indonesia yang ke 71. Kemerdekaan sejati adalah ketika kita dapat menghargai jasa pahlawan dengan tetap memberikan penghargaan kepada bangsa kita kepada dunia. Bangga menjadi bangsa Indonesia! 😀

0 thoughts on “Menjadi Freelance – Menghadapi Skripsi

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: