Menjalani Skripsi – Permulaan

Menjalani Skripsi – Permulaan

Menjadi mahasiswa akhir tentunya haruslah menghadapi yang namanya skripsi, tapi pastinya jangan di hadapin aja dong, di jalani biar gerak skripsinya. Dalam artian, dijalani untuk dikerjakan, orang aja gabisa didiemin, gimana skripsi? Ga boleh dong. 😛 

Sebelumnya sorry banget karena udah lama ga ngepost karena berbagai alasan dan faktor yang tidak uzur syar’i, makanya cuma bisa minta maaf karena ga rutin dan mohon dimaklumi. Hehe Jadi, kemaren udah sempet cerita gimana yang namanya menghadapi skripsi dan udah tau dong apa aja yang harus disiapin dalam menghadapi skripsi? Kalo belum tau, cari tau nih cara menghadapi skripsi disini.

Setelah tahu gimana cara menghadapi skripsi, lanjut nih tentang gimana cara menghadapinya. Well, ready or not, this is how the way we do it!

1. Topik dan judul dah dapet, ditulis dong!

Hal pertama dalam menjalani skripsi itu adalah dengan membuat proposal, Proposal itu sebagai outline dari skripsi yang bakal kamu buat. Biasanya isi dari proposal skripsi itu bab 1 yang terdiri dari latar belakang, identifikasi masalah, landasan teori, pertanyaan dari riset tersebut dan metode penelitian. Kalo kampus aku sendiri karena emang basic nya bahasa inggris, yaudah deh tuh tinggal di inggris in aja gimana. Perlu diingat, bab 1 itu adalah landasan paling penting dari skripsi kamu, kalo dari landasannya aja ga kuat, gimana mau dilanjutin? Jadi yang pertama harus dilakuin adalah membuat proposal skripsi.

2. Sebelum berlanjut, validkah topik dan judul? 

Well, yang namanya skripsi itu, terutama untuk tingkat S1 adalah masih berupa observasi penelitian, dimana disini kita disuruh melihat suatu kasus atau masalah berdasarkan latar belakang pendidikan kita. Sebagai contoh, karena aku ngambil topik tentang Google VS China, maka berdasarkan latar pendidikan aku HI, otomatis yang aku ambil adalah kebijakan keamanan Cina yang diberlakukan kepada Google sebagai perusahaan asing yang ingin membuka pasar di Cina. Jadi, kalo dah fix nih dan bisa disambungin topik dan judul kamu ke jurusan dan pelajaran yang kamu dapatkan, silahkan berlanjut!

3. Udah valid semua, mari melakukan riset data!

Ketika semua topik dan judul udah valid, maka selanjutnya adalah melihat ketersediaan data, karena S1 masih dalam bentuk observasi, jadinya data yang harus kita dapet itu adalah data yang  utama atau primary resource yang emang berdasarkan pernyataan resmi dari negara atau perusahaan tersebut. Nah, riset data bisa macem-macem nih caranya, yang gampang sih dari internet, tapi inget, yang diambil dari internet itu adalah data yang valid dan terpercaya. Jangan ambil data dari Wikipedia karena situs tersebut masih dapat diubah oleh kita sendiri, sehingga tidak valid jika dijadikan sumber referensi. Aku sendiri sebenernya dalam mencari primary source itu susah banget, karena negara Cina sangat ketat dalam masalah penyebaran data informasi mereka. Tapi ga ada kata mustahil dong, cari aja terus sampe akhirnya nemu! Hehe Selain dari internet, bisa juga dari jurnal internasional ataupun buku-buku dari para penulis yang memang sudah ahli dalam bidang tersebut. Jadi, cari data yang bener yah, biar nanti pas bikin skripsinya ga bingung lagi.

4. Proposal fix, mari hadapi pembimbing!

Waktu ideal untuk bikin proposal itu kalo niat banget adalah 2 minggu bisa kurang juga sih, tapi kalo bener-bener mau yang fix ya biasanya waktunya segitu. Itu udah sama kumpulin data dan nulisnya yah, kalo nunggu mood mah ga bakal kelar-kelar, makanya kalo bisa tulis tuh di notes laptop target nya kapan dan gimana metodenya. Nah, kalo dah fix proposal, mari hadapi pembimbing, Kebetulan di kampus aku pembimbing nya ada 2, fungsinya buat ngebantu kita ketika salah satu dari keduanya gabisa, intinya mah, kedua pembimbing ini hadir untuk menemani kita menjalani skripsi ini. Sebelum hadapi pembimbing, alangkah baiknya kamu tau dulu nih, sifat dan tipe dosen pembimbing kamu ini. Kalo dia baperan, jangan pernah bilang sesuatu yang bakal nyakitin hati dia, atau kalo emang dia tipe dosen yang galak banget, jangan digalakkin lagi dong, santai bawa enjoy aja, karena pastinya setiap dosen memiliki karakter sendiri yang harus kita ngertiin. Dosen juga manusia yang mau dingertiin kok. Hehe

5. Dosbing coret-coret proposal skripsi kamu? Selawww, senyumin aja 🙂 

Gimana rasanya kerjaan 2 minggu yang udah dibikin susah payah dicoret begitu aja sampe harus ganti judul? Sakitnya dimana tuh? :'( Tapi tenang aja, ya itulah kerjaan dosen, kamu nulis skripsi ya untuk dicoret-coret sama dosbing. Kenapa? Karena dengan itu kamu jadi tau salah kamu dimana, untungnya masih proposal loh, kalo dah sampe bab 4 trus disuruh ganti judul gimana coba? Naudzubillah deh. Intinya, jangan sedih kalo skripsi kamu dicoret-coret ataupun banyak hal yang direvisi, kalo kata dosen aku sih waktu itu bilang kalo misalnya saya ngekoreksi kamu sekarang dan bikin kamu repot itu semua buat ngebantu kamu pas nanti sidang. Bab 1 itu masih awal loh, jadi kalo direvisi banyak, ya gpp, lebih baik salah di awal bukan? Jadi, kalo misalnya sedih gpp ko, manusiawi, tapi jangan dibawa pusing yah. Tinggalin sejenak skripsinya buat refreshing sama nyari semangat lagi baru dilanjutin deh!

6. Tips random menghadapi skripsi

Sesuai pengalaman aku aja yah, ketika menghadapi skripsi, ada beberapa tips random yang bisa kamu ikutin, seperti:

  • bikin target bareng sama temen ketika kamu udah kelar skripsi mau ngapain. Pastinya lebih semangat dong karena ada yang dikejar
  • forsir diri kamu dengan ga males-malesan untuk memulai. kerjain aja apa yang bisa dikerjain dulu, terus sering konsul ke dosbing biar tau kamu salahnya dimana dan bisa segera diperbaiki.
  • bikin notes yang banyak di wallpaper laptop kamu. Ini cara efektif biar kamu inget apa yang harus kamu kerjain. kalo bisa setiap kali nemu info atau data yang berhubungan dengan topik skripsi kamu, tulis aja tuh link nya atau website nya di notes tersebut biar ga lupa.
  • minta dukungan ortu dan orang-orang sekitar, ceritain kondisi skripsi kamu gimana biar mereka pada nanyain, nah kalo ditanyain pastinya mau ngabarin update nya dong, makanya harus ada progres tiap minggunya.
  • langsung kerjain pas lagi mood, mau kamu lagi dimanapun terus tiba-tiba mood banget buat ngerjain skripsi kamu, jangan ditunda, tulis aja dulu apa yang ada, siapa tau bakal berkelanjutan mood nya.
  • cari tempat dan teman yang bisa diajak produktif. pastinya rasa malas adalah yang jadi masalah buat kamu, tapi kalo misalnya udah ada niat yang kuat dan temen yang mau nemenin, pastinya jadi semangat buat ngerjain dong. Jadi, sering-sering ajakin temen kamu buat produktif!
  • Terakhir, minta sama Tuhan untuk dipermudah langkahnya dalam menjalani skripsi ini. Semua itu pasti bisa dengan izinNya kan? Maka iringinlah usaha dengan doa yah biar berkah dan tenang juga. Ibadahnya juga jangan lupa dikerjain karena justru saat-saat seperti inilah kedekatan kamu sama Tuhanmu diuji. Harus setia dong walaupun ada skripsi. Hehe

To conclude, inilah permulaan dari menjalani skripsi, aku sendiri pun masih berkelut dengan bab 1 yang minta dikerjain terus. Maka dari itu, tetep semangat yah teman-teman mahasiswa akhir! Inget, selama ortu kalian belum minta cucu, penuhilah keinginan mereka untuk melihat anaknya wisuda. Hehe Jadi, tetep semangat, diiringi dengan usaha dan doa, insyaAllah, everything that’s meant to be, it will be. 

0 thoughts on “Menjalani Skripsi – Permulaan

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: