Menjalani Skripsi – Tahap Akhir

Menjalani Skripsi – Tahap Akhir

Hello! Kini kita sampai pada tahap akhir dari menjalani skripsi! Setelah terakhir kali menyampaikan perjalanan bab 2 dan 3 pada bulan Desember, alhamdulillah bulan Januari kemarin skripsi akhir ku akhirnya rampung! :’) So, gimana sih sebenernya cara melanjutkan skripsi tahap akhir? Langsung aja cekidot! 

Jadi, selain bab 1 yang membutuhkan waktu lama, bab 4 yang merupakan analisis juga membutuhkan waktu yang lumayan juga untuk mengerjakannya. Kenapa? Karena bab 4 ini adalah analisis dari keseluruhan bab-bab sebelumnya. Alhamdulillah, karena setiap bab aku udah bikin outline yang jelas, jadinya bab 4 nya tinggal menjawab research question yang udah aku tulis di bab 1. Dalam menjawab research question juga harus disertai analisis yang sesuai dengan teori yang kamu ambil. Maksudnya gimana kak? Biar lebih gampang, ini ya aku kasih tau analisa antara teori dan kasus yang aku ambil buat dianalisa di bab 4.

theoretical-framework
Theoretical Framework

Disini, aku ngegunain teori realis dari Morgenthau dimana realis mementingkan kekuatan dan kepentingan nasional. Maka dari 2 teori ini aku ngegambarin gimana keadaan Cina dan Google dari Amrik sendiri. Terus disambungin deh ke teori IPE dalam hubungan U.S. – Cina. Ya pokonya gitulah, nanti pusing lagi kalo aku ngebahas lebih lanjut. Nanti kalo emang udah kelar fix skripsi akunya bakal di upload di academia mungkin supaya bisa jadi referensi. Hehe

Alhamdulillah nya dengan bimbingan dosen, usaha yang keras dan doa yang senantiasa teriring, skripsi akunya akhirnya bisa dilanjutkan untuk diajukan sidang. Oh ya, sebelumnya buat supaya dapet ttd dari dosen dan diterima skripsinya, harus dicek dulu nih skripsi akunya di turnitin.com buat ngecek plagiarism nya, bukan plagiarism sih sebenernya tapi similarity untuk tau skripsi yang kita kerjain original apa ga.

Yaudah deh pas dimasukin, ternyata skripsi aku kena banyak tuh similarity nya sampe 44% yang kalo dibilang parah banget lah. Tapi tau ga? Ternyata itu kebanyakan dari footnote dan regulations yang aku masukin ke dalam skripsi plus minor2 yang ternyata kalo diliat2 harus bener2 di paraphrase kata-katanya. Sipdeh, kena simalirity segitu udah gabisa di ttd dong karena minimal 21% dan itu aja udah lebih dari setengahnya. Wkwk

Akhirnya laporan dari turnitin yang ngedetect similarity akunya, aku perbaikin satu-satu tuh kata2nya sampe bener2 kalo dicek ga ada plagiat nya. Bayangin, satu-satu diganti kata-katanya dan footnote nya aku ganti ke in citation biar ga begitu kedetect banyak di turnitin nya. Jadi sebenernya turnitin ini tugasnya buat ngedetect tulisan kitanya ada yang sama ga kaya yang udah pernah diupload di web, dan as you know, turnitin punya database yang banyak, apalagi tentang Google dan China, udah deh tuh, kena banyak jadinya. Mau gamau harus paraphrase yang banyak.

Setelah perjuangan ngedit satu2 kalimat dan kata-katanya, akhirnya setelah di deteksi lagi, alhamdulillah turun deh plagiarism nya jadi 14% yeay! Oh ya, pas ngecek turnitin jangan dimasukin appendix nya, karena kalo iya, udah tuh ke detect semua plagiarism nya, yaiyalah wong appendix sumber aslinya, dan dodolnya pas terakhir ngedetect aku masukin appendix nya dan ya obviously hasilnya kebanyakan ke detect di sumber USTR nya. -__- Tapi alhamdulillah nya dosen akunya bisa mengerti :”)

turnitin-report
Turnitin Similarity Result

Terus, karena deadline ngumpulin skripsi sebenernya tanggal 27 Januari, hari Jumat, tapi karena akunya udah fix dan dapet ttd kedua dosbing, akhirnya aku bikin 3 rangkap dan langsung ngumpulin ke sekretaris prodi. Tapi entah kenapa pada saat itu rasanya kok ga tenang yah? Deg.Deg.Deg.

Dan ternyata bener, di skripsi aku yang udah aku copy sampe 3 rangkap ada kekurangan dan kesalahan di footnote. Bayangin dong gimana kalo ternyata dosen pas sidang lagi nge examine ngebahas itu? Bisa dibantai abis…. Ternyata pas konsultasi terakhir kali juga, dosbing aku minta supaya dimasukin appendix untuk regulations dan laporan U.S. ke WTO yang asli, yang ternyata ga aku masukin. Dah tuh, seketika terbukti kenapa ga tenang.

Terus gimana dong? Yaudah tuh, mau gimana lagi? Udah dikumpulin dan bagian sekre nya udah ditutup karena dah sore juga, yaudah pasrah tuh. Mau gimana lagi? Cuma berharap semoga pas sidang ga dibantai abis.

Selain ga tenang gara2 ada beberapa hal yang kurang dimasukin ke dalam skripsi yang udah dikumpulin, ternyata ketidaktenangan ini terus berlanjut ketika liat jadwal yang ditentuin sama sekre prodi pada esok harinya karena ternyata skripsi yang dikumpulkan hari Rabu sudah bisa sidang hari Senin. Well, @!*$%^@& (bukan kata kasar, hanya kata mumet) seketika langsung lemes, karena apa? Biasanya sidang itu dikasih taunya 1 minggu setelah ngumpulin dan ini apa?! Baru juga ngumpulin rabu, dikasih tau kamis, sidang Senin. Subhanallah wabihamdihi. :”

Tapi yasudahlah, nasi sudah jadi bubur, kasih ayam aja biar enak.

Akhirnya aku mutusin buat ‘lari’ dari kenyataan dengan ngajak temen2 buat makan PHD yang sebelumnya emang udah aku niatin buat ngajak kalo udah ngumpulin skripsi. Tapi you know? Kepikiran yang luar biasa kalo sidang itu cuma tinggal beberapa hari bikin aku unmood banget dan diem aja sepanjang perjalanan. Mau makan aja ga mood dan cuma makan 1 slice pizza. Alhamdulillah nya punya temen2 yang ngerti dan care banget jadinya mereka selalu support dan mendukung. Sampe akhirnya aku nangis karena saking takut dan frustasi dengan kesalahan yang aku tau dengan kenyataan sidang yang menghampiri.

Tau ga? Ternyata ketakutan dan frustasi yang menghampiri bisa ngebuat mulut juga ngaco. Aku sampe bilang biar dosennya pas nanti sidang biar ga ada atau akunya aja deh yang sakit pas hari H, dan tau ga? Jadi kenyataan.

Terus yang mana yang jadi kenyataan? Ga seru dong kalo diceritain langsung di part yang ini, orang cuma mau ceritain sampe gimana akhirnya bisa berlanjut sidang, untuk cerita menuju sidangnya bisa dibaca di part selanjutnya yah, yang insyaAllah bakal di post setelah ini. So, stay tuned!

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: