Pengalaman Magang – Tahap Interview

Pengalaman Magang – Tahap Interview

Selamat! Kamu dipanggil buat interview! Setelah sekian lama penantian pastinya ketika ada panggilan untuk interview rasanya seneng banget. Pastinya bakal kerasa yang namanya galau ketika ga dapet kabar dari doi (baca: perusahaan) jadi ya yang namanya udah masuk tahap interview itu dimana si perusahaan, terutama bagian yang kita apply sedang mencoba untuk melakukan pedekate ke kita. 

Tapi yang namanya pedekate pastinya gamau keliatan yang buruk-buruknya dong yah? Makanya pastinya mempersiapkan segala kemungkinan yang terjadi agar terlihat sempurna. Mulai dari mempersiapkan pertanyaan dan jawaban yang kira-kira bakal ditanyain. Pas kuliah juga ada yang namanya pelajaran English III yang membahas tentang bagaimana seharusnya kita menjawab ketika interview. Kebetulan kampus aku basisnya bahasa inggris, jadi it’s a mandatory for us to speak English. Mungkin agak berbeda dengan kampus lainnya.

Well, setelah 6 kali interview, ada beberapa hal yang perlu digaris bawahi ketika interview yang aku dapet yaitu:

  1. Don’t get too excited, emang bener kalo perusahaan manggil kamu artinya kamu di consider sama dia untuk jadi kandidat magang di perusahaannya. Namun bukan berarti kamu udah diterima yah, masih jadi kandidat yang harus berusaha menunjukkan diri dari kandidat lainnya. Ketika interview pertama aku terlalu excited sampe aku ga ngerti apa yang ditanyain, karena aku pikir mereka udah klop sama aku. Eh ternyata memang yang tertulis akan sangat berbeda ketika bertatap muka. Mau sebagus apapun CV dan cover letter kamu, saat interview lah merupakan masa penentuan. Mereka kerja sama diri kamu, bukan sama tulisan kamu yang mungkin kebanyakan agak kamu ‘lebay’in wkwk
  2. Kenali perusahaan dan divisi tujuanmu, kamu apply magang juga jangan asal. “Yah, yang penting mah magang, mau dimanapun itu.” Ga bisa seperti itu, setidaknya kamu taulah tempat magang kamu itu bergeraknya di bidang apa dan divisi yang kamu apply apa. Jangan sampe kamu apply ke perusahaan bidang media terus kamu nyambunginnya ke bidang perhotelan. Tentu berbeda bukan? Makanya itu, setidaknya pas apply kamu tau dulu latar belakang perusahaan dan divisi yang kamu apply. Jangan gambling yah! Karena pastinya dalam wawancara bakal ditanyain tentang gimana kamu tau perusahaan ini dan apa alasan kamu apply divisi ini. Usahain kalo magang jangan terlalu banting setir yah. Karena terkadang perusahaan gamau terlalu banyak ngeluarin effort untuk ngajarin anak magang dari 0.
  3. Pelajari kira-kira apa yang akan ditanyakan, ketika wawancara, jangan pernah datang dengan pikiran kosong. Setidaknya ketika kamu mau interview persiapkan jawaban ketika kamu ditanyakan tentang data dirimu, seperti describe yourself. Kebanyakan dari pertanyaan dasar itu akan ditanyain juga tentang strength dan weakness kamu. Apa aja kelebihan sama kekurangan kamu. Don’t ever say you don’t know because it’s a big NO NO.  Usahakan untuk jawab sebisa mungkin dan jangan muter-muter apalagi balikin diri sendiri. Soalnya nanti pewawancara akan liat kamu sebagai seseorang yang ga konsisten. Jangan juga tanyain gaji kalo ga dipancing yah. Inget, kamu anak magang. Jangan terlalu banyak berharap sama gaji. Hiks :”
  4. Keep Calm, paling penting dari semua tips interview adalah tetap tenang. Aku belajar dari pengalaman yang namanya nge impress orang itu susah dan jangan pernah memaksakan diri untuk membuat pewawancara impress dengan kamu. Dalam hal ini, jangan terlalu banyak mengatakan hal yang tidak perlu atau hal yang terlalu over padahal ga ditanyain. Mungkin karena sebelumnya bermaksud untuk memberi impression tapi justru malah kelihatannya kalo kamu lagi bragging. Well, tetep santai aja kalo ditanyain. Cukup jawab apa yang ditanyain, dan jawab jujur. Kalo bisa kamu cerita dengan singkat atas jawaban kamu biar ga terlalu grogi. Kalo misalnya disuruh ngedesain karena dalam bidang tertentu harus membuat desain, buatlah desain yang simple dan apa adanya. Ga salah ko kalo mau gunain template, yang penting sebenernya adalah ide yang kamu berikan. So, keep calm and go on for the interview!
  5. Berdoa, setelah semua hal dilakukan, yang penting sekarang adalah berdoa. Usaha udah kamu lakuin, tinggal gimana Tuhan menentukan takdir kamu. Inget, everything that’s meant to be it will be. Inhale, exhale, interview, smile, pray. Itu formulanya, sehingga kamu ga bakal ada regret setelah memang dinyatakan ditolak maupun diterima nanti.

Pas aku interview pertama kali, karena terlalu excited jadilah blank pas ditanyain apa yang bakal kamu kasih buat perusahaan, dan jadilah bingung dan ga meyakinkan. Lanjut ke interview lainnya aku gagal karena dapet giliran pertama yang bikin aku blank lagi karena terlalu gugup. Well, dateng lagi kegagalan padahal udah masuk tahap akhir. Hiks :” Terus lanjut lagi interview and gagal lagi karena dateng telat dan ga sinkron antara yang diucap dengan yang ditanya. Semua itu karena aku gugup dan ngasih burden ke diri sendiri kalo aku harus sempurna dalam menjawabnya. Jadinya kaku dan bikin orang lain ga nyaman sama aku. Sampai pada akhirnya di interview terakhir aku udah pasrah banget sampe akhirnya aku jawab seperlunya dan cerita apa adanya.

Mirum Agency Jakarta adalah tempat pelabuhan terakhir untuk aku interview. Sebelumnya bilang ke diri sendiri kalo ini harus tempat terakhir karena bulan Maret akan berakhir. Yaudah deh tuh pas masuk ruangan, mulailah interview. Pertama diinterview sama Kak Amanda namanya dengan bahasa inggris. Well, I was not suspecting it will turn out in English but I tried to answer my best. Alhamdulillah selesai deh tuh untuk wawancara Englishnya. Lanjut dengan interview kedua sama Kak Dinda namanya, awalnya aku kira dia SEO Officer nya soalnya nanyain tentang kenapa tau Mirum dan kenapa apply buat SEO. Kali ini aku sampe bikin research khusus untuk SEO dan jawab sebisa aku alasannya. Sampe akhirnya di tahap akhir ditanyain buat bikin artikel tentang “obat kumur gigi terbaik” dalam 500 kata selama 30 menit.

Alhamdulillah yah aku pas kuliah udah lama berkutat dengan essay dan segala bentuk paper beribu kata dan dikerjakan saat deadline, jadilah menulis 500 kata adalah yang biasa untukku. Ditulislah 500 kata sampe akhirnya dikumpulin lewat email. Udah deh tuh, pas udah ngumpulin lega tuh selese. Temen-temen yang udah duluan magang disana bilang kalo aku bakal lolos. Karena sempet agak trauma 6 kali ditolak jadilah agak meragu dan gamau kepedean dulu. Takut sakit lagi hiks. Jadilah cuma bisa pasrah dan minta sama Allah untuk yang terbaik. Karena kembali lagi, aku yakin kalo itu semua yang udah aku lakuin, apapun yang terjadi, everything that’s meant to be it will be.

0 thoughts on “Pengalaman Magang – Tahap Interview

  1. Hai! Boleh minta kontak email untuk apply magang kesana? Aku jg tertarik magang sbg SEO intern nih hehe. Salam kenal ya sebelumnya 🙂

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: