Selamatkan Macbook mu!

Selamatkan Macbook mu!

Setelah sekian lama ga nulis, untuk tulisan kali ini mau ngomongin tentang cara merawat macbook yang mungkin terkadang kalian memiliki masalah yang sama. Jadi ceritanya aku sempet rehat beberapa minggu karena si Nathan (panggilan untuk Macbook ku) harus diopname karena memiliki masalah pada hardware nya. Masalah apa sih? Yuk baca lebih lanjut!

Sebagai permulaan, aku selama ini menggunakan laptop Macbook Pro 13 inch (mid – 2012) yang baru aku pake selama 1 tahun. Mungkin kadang orang nanya, kenapa sih beli Macbook? Ya jawabannya karena aku pengen nyari pengalaman baru aja dalam menggunaka Macbook yang selama ini sebelumnya menjadi Windows user. Tapi untuk pilihan menggunakan Macbook atau laptop windows biasa sebenernya tergantung selera dan kebutuhan aja sih, kebetulan pengen punya Macbook karena bisa nge support buat bikin desain sama performa nya lebih cepet aja.

Nah, tapi dengan memilih menggunakan Macbook, tentunya harus mengetahui berbagai resiko dalam penggunaannya dong. Selain harganya yang cukup lumayan, dalam perawatannya pun harus lebih diperhatikan. Karena, jika salah dalam penggunaannya akan berakibat fatal dan tentunya harus mengeluarkan uang yang lebih banyak lagi. Ckck Jadi, istilahnya mah si Macbook tuh kaya anak emas yang harus diperlakukan sedemikian rupa.

Jadi, ceritanya selama ini aku menggunakan Macbook untuk berbagai aktifitas seperti mengetik, editing gambar, edit video, nyari data di internet dsb. Pastinya yang namanya menggunakan Macbook untuk berbagai aktifitas tersebut harus diiringi dengan istirahat dong. Manusia aja butuh istirahat, gimana laptop? Yaudah deh tuh, aku pun biasanya mengistirahatkan laptop hanya dengan membuatnya tertidur atau dalam sleep mode. Soalnya yang aku denger katanya Macbook itu ga baik kalo di nyalain dan matiin terus makanya caranya di sleep aja biar dia ga kaget karena abis dimatiin.

Well, karena biasanya aku ngerjain sesuatu juga kontinyu dan tergantung mood, jadilah di sleep mulu si Nathan. Terus aku bawa kemana-mana dia, dengan masukin dia di tas laptop terus bawa pake motor. Awalnya ga ada masalah tuh dengan pemakaian yang aku lakuin ke Nathan, masih sanggup dia. Sampe pada akhirnya, aku abis ngerjain final revisi bab 1 yang pada hari itu juga aku konsulin ke dosen pembimbing. Karena waktu itu aku ngeprint nya pagi-pagi dan menurut aku itu Macbook bakal dipake lagi, jadilah aku sleep aja, sampe ternyata beberapa jam aku diemin aja tuh di dalam tas.

Puncaknya, pas mau masukin data ke laptop, eh tiba2 si Nathan gamau log in dan akhirnya stuck gitu aja. Pas dimatiin, terus dinyalain lagi, muncullah layar yang menampilakan folder dengan tanda tanya.

folder tanda tanya di macbook
sumber: klikmac.com

Otomatis panik dong, karena setelah sekian lama dimatiin terus dinyalain lagi muncul terus tuh tanda itu di layar dan gabisa masuk OS. Akhirnya setelah nyari-nyari di internet, tentunya cara yang paling aman dalam mengatasi masalah yang berkaitan dengan produk Apple adalah dengan melihat informasi di Apple Support nya. Karena pastinya dia yang membuat produk itu sendiri, maka untuk cara mengobatinya pun sudah pasti ada disana jawabannya.

Akhirnya setelah mengikuti berbagai rangkaian ‘pengobatan’ dalam memperbaiki tampilan tersebut, mulai dari disk repair sampe instal ulang software, ternyata masalah yang utama adalah hardisk Macbook nya ga kebaca! Lah, gimana ceritanya? Jadi, setelah aku cari-cari tau ternyata emang masalahnya ada pada hardware nya, bukan software nya aja. Yaudah tuh, kalo udah masalah hardware otomatis gabisa dibongkar sendiri dong? Harus langsung ke ahlinya.

Nyari-nyari info tentang servis Macbook, akhirnya dapet info dari temen kalo ada tempat servis Macbook di Bogor. Waktu itu mikirnya jangan sampe nyari tempat servis di Jakarta, karena pas banget waktu itu lagi ada demonstrasi 411 yang cukup ramai sehingga ga memungkinkan untuk nyari tempat servis di Jakarta. Terlebih lagi, kalo di iBox sendiri sebagai tempat resmi servis bisa memakan waktu lama sedangkan aku butuh laptop untuk mengerjakan tugas lainnya.

Temen yang dulu ternyata pernah mengalami masalah yang sama denganku pun bilang kalo biasanya masalahnya ada pada kabel hardisk dalem Macbook nya. Jadi emang harus cari tempat servis yang terpercaya. Yaudah tuh akhirnya dapet saran dari temen buat bawa si Nathan ke tempat servis di Bogor, namanya iComputer. Pas nyampe sana, ternyata tempatnya ga begitu gede karena emang milik pribadi dan biasanya teknisinya mengerjakan laptop nya di rumah.

Pas sampe, aku pun nyampein keluhan yang ada dan jelasin kalo emang hardware nya yang bermasalah. Jadilah teknisinya langsung membongkar Nathan dan mengecek hardisk dan kabelnya. Alhamdulillah nya ternyata hardisk nya ga bermasalah, dan data-data pun masih ada. :’) Terharu banget pas tau dan langsung nge back up data skripsi ke hardisk eksternal. Akhirnya ketauan deh kalo ternyata emang masalah nya di kabel data penghubung hardisk dengan Macbook.

fleksibel kabel hardisk macbook
fleksibel kabel hardisk macbook

Ternyata barang sekecil ini punya peran besar, ibaratnya penghubung, jadi si kabel ini yang menghubungkan segala data yang ada di hardisk untuk ditampilkan di display screen. Jadi, kalo ternyata kamu sering ‘sleep mode’ Macbook kamu otomatis, kerjanya si kabel ini jadi berat, karena ketika Macbook dinyalakan kembali, ia harus mentransfer data yang tiba-tiba ke screen display. Jadi kebayang kan, kaya orang yang tidurnya sayup-sayup terus tiba2 disuruh bangun dan langsung disuruh lari? Pasti capek banget kan? Nah seperti itulah mungkin keadaan si fleksibel kabel hardisk ini.

Yaudah deh, setelah di diagnosa seperti itu, pas di bongkar lagi ternyata dalam Macbook aku tuh kotor banget dengan debu dan pasir. Pas ditanyain kenapa, aku pun mikir karena selama ini aku suka bawa si Nathan outdoor dan make nya pun dimana-mana jadi ga heran kalo ternyata emang dalemnya jadi kotor. Yaudah deh jadinya sekalian dibersihin mesin dalemnya.

Pelayanan di iComputer sendiri cepet banget dan fast respond. Jadi, teknisi akan menjabarkan masalahnya apa dan solusinya apa. Untuk solusi pun dia transparan ngasih taunya, seperti kabel fleksibelnya waktu itu beda kodenya jadi harus nunggu, terus sama kipas dalem Macbook nya yang harus dibersihin secara rutin, minimal 6 bulan sekali (tergantung pemakaian). Terus sama ngasih detail harga yang rinci, waktu itu harga fleksibel kabel nya sendiri Rp. 550.000 dengan biaya cleaning mesinnya Rp. 125.000 dan jasa pemasangannya Rp. 100.000. Jadi, untuk pergantian kabel sekecil itu aja sudah hampir menguras 1 juta :’. Tapi rapopo lah, dibanding harus nge recovery data yang bisa sampe 5 juta. Makanya bersyukur banget lah pas diservis, besoknya ternyata udah bisa diambil.

So, bagi kalian, para Macbook users, alangkah baiknya kalian perhatikan cara merawat Macbook sesuai dengan pemakaian kalian. Anggep Macbook mu sebagai orang, coba dengan memberikan dia nama atau istilahnya ‘personifikasi’ yang akan membuat kita merawatnya dengan baik. Seperti aku yang udah menganggap Nathan sebagai temanku sendiri. Hehe. Jadi, minimal dengan sering backup data, terus ga memasukkan terlalu banyak data di laptop, dan sering melakukan pembersihan mesin Macbook, minimal 6 bulan sekali.

Sekian cerita dan tips dari aku untuk cara selamatkan Macbook mu! Semoga bermanfaat! XD

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: