Syukuran ke Korea – Day 1

Syukuran ke Korea – Day 1

Duh! Deg2an! Beberapa jam lagi menuju melihat langit Korea! >,,< Bismillah, tanggal 14 Maret 2017 impianku menginjakkan kaki ke Korea sebentar lagi akan terwujud. Hehe 

Perjalanan dari Depok ke bandara naik grab car yg alhamdulillah ternyata ga begitu macet, berangkat dari jam setengah 4 sampe bandara jam setengah 6an. Disini janjian buat ketemu temen seperjalananku, Lathifatus Syifa. 😉

Alhamdulillah, jam 7 akhirnya kita mulai masuk imigrasi dan mempersiapkan diri menuju ruang check in, pesawat padahal jam 10, tapi udah dateng dari jam 7 yg ternyata pas dateng cuma kita doang. Wkwk

Kebetulan hari itu ternyata abis Korean Summit, jadi yg naik pesawat rame banget. Disitulah Syifa deg2an kalo ternyata nanti ada Lee Teuk sama Lee Soo Man yg bakal naik pesawat bareng kita. Tapi apalah daya, kita dipisahkan antara kelas Bisnis dan Ekonomi :”)

Nah ketika jam 10 mulai dipanggil masuk pesawat, disini dipanggilnya berdasarkan urutan nomor kursi, yg dipanggilnya dari yg paling belakang. Ketika masuk pesawat, wah ternyata lumayan luas juga pesawatnya dengan susunan 3-3-3. Duduk deh tuh di kursi 42H, dan ternyata udah disediain, selimut, sendal, sikat gigi dan odol, sama headset. Karena ini perjalanan malam dan memakan waktu 7 jam, makanya disediakan lah ‘alat tempur’ tersebut. Hehe

Di Korean Air, kita bisa milih Moslem Meal yg pastinya ketika kita udah duduk manis tuh, sang pramugara/i akan menempelkan stiker kuning tanda kita pemilik Moslem Meal tersebut di atas kursi kita, yg pastinya bakal dapet makanan duluan jadinya karena khusus. Haha

Pas dikasih makan itu jam 12, dan bayangin dong, udah malem kaya gitu, tiba2 disuruh makan, rasanya gimana gitu…. pengen tidur aja, tapi ternyata ibu2 di sebelah aku, beliau orang Myanmar, bilang pake bahasa inggris kalo sebaiknya aku makan karena nanti setelah makan baru bisa tidur. Yaudah deh tuh dengan mata merem melek, Allahumma Bariklana Fiima Rozaqtana Wakina ‘Adzabannar. Makan deh tuh, santapan hangat nasi dengan daging rendang ala2. Sukanya aku kalo naik pesawat internasional tuh pasti dikasih croissant ataupun roti yg nanti dioles pake mentega. Beuh gatau sih, sederhana tapi nikmat banget. Haha

S__4497412
Moslem Meal di Korean Air

Abis makan, yaudah tuh minum secukupnya, dan mencoba untuk tidur. Sebelumnya seger banget kan tuh gara2 abis makan, ibu2 samping akupun nyoba ajak ngobrol dan nanyain alasan aku kenapa ke Korea, yaudah deh tuh aku jawab sesuai dengan jawaban di post aku sebelumnya. Hehe Ga kerasa ngobrol2, mulailah mengantuk, tapi siap2 terjaga karena Umi selalu pesen ke aku kalo kemanapun aku pergi, jangan lupa sholat subuh. Ga ada konsekuensi kalo lagi dalam perjalanan untuk meninggalkan sholat wajib. Yaudah tuh, ambil waktu sholat subuh Korea yg jam 5an yg kalo di jam Indo itu jam 3 pagi. Jam setengah 1 tidur, jam 3 bangun lagi untuk sholat subuh. Setelah bersih2 sikat gigi dan cuci muka, bismillah, sholatlah subuh di udara. Hehe

Ga beberapa lama kemudian, daratan Korea mulai terlihat. Diumumkan kalo ternyata sebentar lagi bakal sampe bandara Incheon. Dan betullah, jam 7 kurang sampelah kita berdua di bandara Incheon dengan muka beler. Haha jetlag abis wey abis subuh tiba2 udah jam 7 aja.

Sampe di bandara Incheon, kitapun melalui imigrasi dan sampai di pintu kedatangan, bandara memang selalu ramai ya. Makanya pas sampe itu udara dingin Korea dah kerasa tuh. Brrr.

IMG_2833_480
KEB Hana Bank Global ATM

Terus langsung nyari Money Changer, saran nih, kalo mau ke Korea atau kemanapun, JANGAN TUKAR UANG DI BANDARA. Selain karena nilai tukarnya yg kecil, jadinya bisa rugi uang yg kita terima. Dari 1 juta yg aku tuker, ternyata cuma dapet 69000 won, yg seharusnya aku bisa dapet -/+84000 won. Jadi lumayanlah yah. Hehe makanya kalo mau sih enaknya nuker di Indo aja, atau ambil langsung dari global atm di Hana Bank Korea yang nilai tukarnya standar lah.

Cara narik uangnya pun mudah:

Pertama, pilih bahasa yang kamu mau, disana ada pilihan bahasa Indonesia ko, lalu pilih foreign card. Nanti, mesin akan meminta kamu memasukkan kartu ATM ke dalam mesin dan memasukkan PIN.

Kedua, setelah memasukkan PIN, mesin akan memberikan pilihan yang kamu mau, pilih disitu penarikan dari kartu. Lalu akan muncullah nominal yang diinginkan, mulai dari 10,000 won sampai 500,000 won.

Setelah itu, masukkan berapa pecahan yang kamu mau, biasanya dalam pecahan 10,000 won, tapi yakali kamu mau ambil 300,000 won dalam pecahan 10,000 won semua, makanya kalo bisa dipilih tuh, misalnya pecahan 50,000 won nya 4 sama 10,000 won nya 10. Ingat, pecahan uang di Korea itu cuma ada 1,000 won, 5,000 won, 10,000 won, 20,000 won dan yang paling tinggi 50,000 won. Jadi ga ada 100,000 won ataupun 2,000 won yah. Hehe

Yaudah deh, setelah memilih nominal, ambillah uang yang sudah dikeluarkan dan ambil receipt penarikan dan jangan lupa kartu ATM nya diambil kembali yah. Hehe

Setelah menukar uang, langsung deh tuh nyari SIM lokal untuk akses internet, awalnya mau sewa Wi-Fi router aja, tapi ternyata kalo mau sewa harus ada deposit dari credit card atau kartu atm bernama jelas dengan logo VISA atau Master Card. Karena waktu itu kita ga bawa credit card, dan cuma ada kartu debit aku, yg ternyata ga ada isinya, jadilah kita gagal untuk menyewa Wi-Fi router. Jadilah kita milih buat beli SIM lokal dengan durasi waktu 10 hari. Harganya 38,500 won, (19,250 won berdua) yg dimasukin ke hp nya Syifa biar nanti kalo aku mau pake Internet tinggal tethering dari dia. Lumayan loh kaya gitu. Hemat biaya. Haha

Korea_170405_0212
Penampakan T-Money

Abis kita udah punya akses Internet di Korea, kitapun berpetualang mencari cara untuk sampai ke tempat penginapan kita yg pertama di daerah Jongno-gu. Sebelumnya, kita beli T-Money yg merupakan kunci kebebasan kita naik kendaraan umum di Korea. Harga T-Money sendiri 50,000 won yang isinya 50,000 won juga.

Kalo misalnya lagi bawa koper gede dan banyak barang, maka aku saranin, naik bus bandara aja lebih aman dan nyaman. Hehe jadilah kita cari bus limousine ke Gyeongbokgung, nomor 1002. Naik bus biayanya 9,000 won kalo pake T-Money. Pas naik, udah deh tuh tinggal duduk manis dan menunggu waktu untuk sampai di tempat tujuan. Perjalanan dari bandara ke Gyeongbokgung menghabiskan waktu 1 setengah jam.

Pas nyampe di halte Gyeongbokgung kitapun keliling buat nyari tempat menginap kita yg pertama bernama Heart of Seoul. Lokasinya di Jahanmuro-3. Bisa dilihat disini untuk lokasi dan tempatnya. Setelah bolak balik memperhatikan guidebook yg dikasih sama host rumahnya, akhirnya kitapun disamperin sama bapak2 yg lagi nongkrong dan ngerokok, yg nanyain kita mau kemana pake bahasa Korea. Yaudah aku tunjukkin aja tuh jalannya mau kemana dan diapun bergegas nunjukkin kita jalannya yg ternyata lokasinya ada di seberang jalan. Hmm, lumayan sekali jalan2 bawa koper di hari pertama sampe ke Korea. Haha

Ternyata pas sampe Heart of Seoul nya, kitapun masih harus berjuang untuk naik ke lantai 3. Pas sampe di lantai 3, ngucapin salam, ternyata yg nyambut cowok berambut panjang! Shock! Loh ko ada laki2? Soalnya host nya yg bernama Eunju bilang kalo rumahnya isinya perempuan semua, jadi laki2 ini siapa…..

Akhirnya kitapun masuk ke kamar kita di Space of Bliss. Ruang khas Korea yg ada penghangat di kasurnya, baring2 sebentar yg ternyata tiba2 pintu kamar kita diketuk. Deg. Kaget. Ternyata mas2 gondrong tadi ngenalin diri kalo dia temennya Eunju, orang Korea yg kelamaan di Jepang, jadilah dia ngomongnya bahasa Jepang campur Korea yg hanya sedikit aku memahaminya. Yaudah deh tuh abis basa basi, kitapun melanjutkan kembali istirahat kita.

Jam 10 tidur sampe jam 3, sholat jamak zuhur-ashar dan kitapun bersiap2 untuk jalan2 sore keliling Gwanghwamun.

Siap2 pake coat dan syal, keluarlah kita menghadapi dinginnya Spring Korea menuju Gyeongbokgung. Di Gyeongbokgung, kita harus membayar 3000 won untuk masuk, kalo mau gratis, kita bisa nyewa Hanbok di sekitar Insa-dong agar bisa masuk Gyeongbokgung tanpa biaya. Tapi nyewa Hanbok sendiri bisa sampe 15,000 won selama 4 jam, jadi ya lumayan juga sih. Mending cari hanbok gratis. Haha

Keliling2 Gyeongbokgung dan foto2, ternyata dalemnya istana Gyeongbokgung lagi dibuka. Beginilah penampakannya.

IMG_9696
Pintu Masuk Depan Gyeongbokgung

IMG_9694
Turis Menggunakan Hanbok

IMG_9667
Penampakan Dalam Gyeongbokgung Palace

Kerennya Korea tuh dijaga banget aset kebudayaannya. Sampe2 bekas istana ini dijaga banget dan dirawat. Banyak juga event2 seperti pergantian penjaga istana yg meriah dan atraksi lainnya.

Lanjut dari Gyeongbokgung, kitapun berjalan ke Gwanghwamun yg berada di pusat kota. Kalo bisa dibandingkan, Gwanghwamun disini seperti bunderan HI yg banyak orang demo disana. Pas kita ke Gwanghwamun, ternyata ada tenda2 memperingati para korban insiden Sewol dan protes terhadap Presiden Korea Selatan. Di Gwanghwamun ini berdiri patung King Sejong yang merupakan Bapak Pendidikan di Korea. Di bawah patung King Sejong ternyata ada Museum yg menjelaskan sejarah King Sejong dengan lengkap, sampai ada Museum Hangeul juga disini. Setelah kita berjalan ke dalam Museum King Sejong, tibalah kita di Museum Admiral Yu Shin yg terkenal akan strategi Turtle Ship nya. Jadi pas tadi kita masuk dari patung King Sejong, maka pas keluar kita dari seberangnya patung Admiral Yu Shin.

Setelah berjalan2 di Museum, laparpun menghampiri kita dan kitapun nyari makan di sekitar tempat kita. Akhirnya nemu tuh, toko Gimbap yg gede banget Gimbap nya. Ngiler kan tuh, yaudah deh masuk ke tokonya dan pesen Gimbap vegetable tambah udon seafood. Akhirnya makan makanan pertama di Korea yg asli Korea :”)

Korea_170405_0213
Gimbap dan Udon Khas Korea

Abis makan pun, aku janjian sama Mutsla temen aku yg lagi exchange di Chung Ang University buat ngunjungin kita buat ngambil oleh2 juga. Yaudah tuh sambil nungguin Mutsla, abis makan Gimbap keliling lah kita di sekitar Jongno-gu sampe malem. Akhirnya jam 8an si Mutsla pun sampe di tempat kita dan kitapun mutusin buat makan malem di Couscous. Soalnya pas liat buku rekomendasi makanan halal di sekitar kita, restoran inilah yg muncul.

Couscous adalah restoran Tunisia, yg pas kita lihat menunya, ga kenal semua. Haha akhirnya dijelasin deh jenis makanannya apa aja, yg pas kita minta ayam, ternyata ayamnya ga halal, dan untuk Muslim daging yg disediakan adalah daging kambing. Lucu kan? Hehe jadilah pesen paket kambing kari dan couscous dengan roti panir untuk bertiga seharga 18,000 won. Couscous sendiri adalah makanan Tunisia yang mencampurkan rempah2. Lumayan juga ternyata makan 6,000 won / -+ 60,000 rupiah untuk sebuah kambing dan makanan unik khas tunisia. Ya Alhamdulillah pengalaman makan makanan Tunisia. Tapi saran, kalo kalian gatau restoran dan makanan yg disediakan, saya sarankan untuk menghindarinya dan cari tempat lain dibanding rugi uang dan tidak kenyang…. hehe

Well, hari pertama kita di Koreapun dilewati dengan kekaguman dan ketidakpercayaan kita karena akhirnya bisa menginjakkan kaki ke Korea dan berjalan2 di sekitar Gyeongbokgung yg merupakan wilayah pemerintahan zaman dulu yg juga kaya akan sejarahnya King Sejong dan Admiral Yu Shin. Alhamdulillah wa syukurillah, Syukuran ke Korea-Day 1, Done. 🙂

Day 1 Jongno-gu, Heart of Seoul @Freedom of Bliss

(Incheon Airport – Gyeongbokgung Palace – Gwanghwamun – Museum King Sejong-Museum Admiral Yu Shin – Gimbap Restaurant – Couscous)

Detail Pengeluaran:

50,000 won: T-Money

19,250 won: Sim Card

3,000 won: Tiket masuk Gyeongbokgung Palace

4,000 won: Gimbap

6,000 won: Makan di Couscous

Total: 82,250 won (kurs 11,8) = 976,288 rupiah

0 thoughts on “Syukuran ke Korea – Day 1

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: