Syukuran ke Korea – Day 3

Syukuran ke Korea – Day 3

Maaf sebelumnya kalo jarak antar post lumayan lama karena beberapa hal yg ga mmungkinkan untuk ngepost, tapi tenang aja, berlanjut nih di hari ketiga syukuran kita ke Korea! Kemana kah hari ini?


Masih di Jongno-gu, rencana perjalanan hari ini mau ke Nami Island dan Petite France yg menjadi tujuan hits para turis di Korea. Karena jarak perjalanan ke Nami Island cukup jauh dan harus mengarungi beberapa stasiun, akhirnya kitapun memutuskan untuk berangkat dari penginapan jam 9 pagi. Yg sebenernya sangat kesiangan. Wkwk perjalananpun dimulai dari Gyeongbokgung Station ke Gapyeong Station.

Mau tau jalurnya? Silahkan lihat sendiri bagaimana perjalanannya yg harus melewati beberapa stasiun dan transit ditambah lagi subway yg sebelumnya berada di bawah tanah bisa akhirnya muncul ke permukaan dengan nuansa dataran yg menguning karena mulai memasuki spring. Ya intinya perjalanan naik subway ini bisa menjangkau seluruh daerah di Seoul dan kalo mau ke Nami Island harus ke Gapyeong Station yg posisinya berada di ujung Seoul. Tak terasa hampir 2 jam pun berlalu dengan perjalanan kita dari Gyekngbokgung ke Gapyeong, yg kalo diliat ketika kita mulai menuju Gapyeong, penumpang yg naik kereta pun rata2 para kakek2 dan nenek2 yg mungkin tempat tinggalnya memang di daerah Gapyeong dan sekitarnya.

IMG_9720
Gapyeon Station

Ketika sampai di Gapyeon Station, kitapun keluar dan mencari bus menuju Nami Island. Jadi sebenernya di Halte Gapyeong Station bakal ada bus wisata khusus yg cuma skali bayar 6,000 won untuk ke Nami Island, Petite France dan the Garden of Morning Calm. Tapi karena kita masih newbie, jadilah kita nanya ke ibu2 yg juga lagi nnggu di halte dengan gerak tubuh seadanya dan bahasa inggris yg mudah dimengerti dimana kita nanya kalo mau ke Nami Island naik bus yg mana. Dijawablah sama beliau kalo harus naik bus 1100, yaudah tuh kita nurut aja, sambil ada beberapa bus yg lewat ibu itu ngegeleng terus sampai akhirnya bus yg ditunggu pun dateng. Pas naik pun, yaudah tuh ngetap kaya biasa T Money nya, padahal kalo di buku petunjuk beli tiket nya ke sopirnya. Well, I think there’s something fishy here…

Oh ya, ketika nunggu di bus stop Gapyeong Station ini, kita disapa sama orang Indo juga yg mau ke Nami Island. Sepasang suami istri dari Bandung yg ternyata udah lama di Korea dan Nami Island merupakan tujuan akhir mereka sebelum balik. Mereka sebelumnya ke Jeju Island, Busan sama akhirnya Seoul. Pas nanyain gimana cuaca disana, katanya dinginan Jeju dan Busan, dan di Seoul termasuk lumayan. Yg alhamdulillah kita gajadi ke dua daerah tersebut karena di Seoul aja udah freezing. Wkwk

Korea_170327_0108
Visa ke Nami Island + Tiket Ferry

Ga beberapa lama kemudian, sekitar 2 stop, akhirnya sampailah kita di depan gerbang Naminara Republic. Jadi ternyata Nami Island itu berada di luar Korea dengan nama Naminara Republic dan kalo mau kesana kita harus bayar 8,000 won untuk visa kesana yg udah termasuk biaya naik kapal ferry juga. Ternyata pas disana udah rame banget turis yg memiliki tujuan yg sama. Kebanyakan sih yg terlihat adalah turis dari negara2 ASEAN kaya Brunei, Malaysia, Vietnam, Myanmar dll.

Setelah menunggu beberapa lama, akhirnya sang kapal ferry yg dinanti pun datang! Dengan bentuk yg unik dan dikelilingi oleh berbagai bendera dari seluruh dunia, kitapun naik ke bagian atas kapal ferry dan menikmati pemandangan menuju Nami Island. Terlihat juga beberapa gedung yg mungkin dijadikan penginapan di pinggir pulau. Ketika ingin ke Nami Island, bisa menggunakan kapal ferry ataupun flying fox yang lebih cepat sampai namun harus menguji adrenalin. Jadi ya, sok dipilih mau cara yang mana hehe.

IMG_9880
Kapal Ferry menuju Nami Island

IMG_9726
Bangunan Unik Sekitar Nami Island

IMG_9878
Pintu Gerbang Masuk Nami Island

Saat sampai di Nami Island, wah masyaAllah pemandangannya indah sekali. Karena mungkin habis musim dingin, jadi pohon2 pun masih blom berdaun dan suasananya pun masih semi winter gitu, terlihat juga beberapa bongkahan salju yg masih tersisa dan langit yg masih cerah kelabu. Kitapun langsung mencari spot2 bagus untuk foto2. Pas ngeliat Nami Island pun ternyata pulaunya cukup luas dengan berbagai fasilitas yg ada, seperti restoran, musholla, toko souvenir, tempat pengrajin sampai museum pun ada disini. Yaudah tuh setelah sekian lama kita berkeliling, tiba2 si Syifa bilang kalo dia laper, yg kalo dipikir tadi pagi kita udah makan nasi sama daging suwir yg dibawa dari Indo dan ternyata doi laper lagi. Eh pas liat jam, yg bener aja ternyata udah jam 3 dan kitapun ga kerasa udah melewati perjalanan yg cukup panjang menuju Nami Island.

Akhirnya melipirlah kita ke restoran halal yg ada di Nami Island. Asia Cuisine merupakan pilihan kita untuk menyantap makan siso (siang-sore) dimana tempat makan ini tersedia berbagai macam pilihan menu khas negara Asia. Saat melihat menupun, aku memilih spicy beef stew dan Syifa memilih spicy octopus with rice. Ekspektasi rasa stew yg gurih ternyata gagal dirasakan karena kepedesan yg berasal dari tomat dan lada ditambah dengan kurang gurihnya daging tersebut diolah, sehingga jadi rindu masakan Umi di rumah hiks :” tapi alhamdulillah makanan kita cukup untuk mencharge energi kita kembali untuk menjelajahi Nami.

Abis makan, kitapun memutuskan untuk sholat di Musholla Nami. Sesuai sama buku panduan turis Muslim, Nami Island udah termasuk Muslim Friendly dengan menyediakan tempat ibadah dan makan khusus. Musholla pun berada di samping Asia Cuisine di lantai atas. Disana bisa kita lihat pemandangan Nami Island yg indah diatas, berikut sejarah terbentuknya Nami Island sendiri. Sebelumnya, ketika ingin naik keatas, kita akan menemukan perpustakaan anak2 yg terdiri dari banyak banget buku untuk anak2 baca disana.

Untuk musholla nya cukup sederhana, dipisahkan antara laki2 dan perempuan dengan style classic modern. Tempat wudhu nya cukup nyaman dan tempat sholatpun cukup luas dengan alas kayu yg membuat ruang sholat cukup hangat. Setelah sholat, kitapun berkeliling untuk mencari patung Winter Sonata yg melegenda itu. Jujur aku sendiri pun blom nonton Winter Sonata, tapi sepertinya para turis yg dateng kesinipun pastinya ingin melihat patung pemain Winter Sonata yg melambangkan keabadian tersebut.

Kitapun menyusuri jalanan menuju patung winter sonata dan mengambil beberapa gambar. Pas sampe di patung winter sonata, ada sepasang couple yg minta tolong buat kita fotoin, yg ternyata mereka berasal dari Malaysia. Kitapun gantian foto bareng berdua, ya walaupun bukan couple sih. Wkwk Untuk tahu lebih banyak tentang Nami Island, bisa langsung aja cek di website dari KTO disini.

Jam 4 pun tiba, kitapun panik karena Petite France tutup jam 6 sore. Antara ragu dan takut ga bakal kesampean, akhirnya kita buletin tekad buat ke Petite France. Nungguin lagi ferry buat balik lagi ke gerbang imigrasi Naminara Republic. Setelah sampai kitapun nungguin cukup lama bus wisata yg mau ke petite france dimana jadwalnya adanya jam 17.10. Yaudah deh tuh sambil nngguin kita ngelakuin berbagai hal untuk membunuh waktu, sempet tergoda juga sama bus yg mau arah balik ke Gapyeong tapi alhamdulillah akhirnya bus wisata yg kita tunggu pun datang! Karena tadi kita naik bus umum, jadilah kita harus beli tiket bus seharga 6,000 won ke pak sopir yg cuma bisa dipake 2 kali, padahal mah bisa 3 kali. Sayang banget hiks :”

Terus, dikirain teh bakal bentar doang ya, ternyata perjalanan dari Nami Island ke Petite France harus melalui perjalanan yg menanjak menuju dataran tinggi. Setelah melalui perjalanan yg curam dan menanjak, kitapun sampai di Petite France yg ternyata jam 6 udah bakal tutup. Yaudah deh tuh langsung beli tiket masuk seharga 6,000 won karena kita turis dan keliling2 buat nyari spot foto yg bagus. Petite France kan terkenal dengan scene dimana You Who Came from the Star yg pas Kim So Hyun nya dateng ke Gianna Jung. Disini juga tempatnya running man dan secret garden.

Ternyata Petite France ga seluas yg dikira, tapi emg tempatnya lucu dengan warna2 yg menarik dan bentuk rumah yg unik dan lucu. Tapi karena udah sore, kita ga berani naik sampe atas karena tangga yg tinggi2 ditambah udah capek juga ketika perjalanan kesini. Yaudah deh tuh cukup foto2 di sekitar Petite France dan bersiap2 untuk balik ke Cheongpyong Station. Dan kembali lagi, dikira perjalanannya bakal bentar doang, ternyata kita harus turun gunung dan melihat sisi lain Seoul yg desa banget. Nah, kalo Petite France bisa juga nih cek di website nya KTO untuk info lengkapnya.

Ketika sampai di Cheongpyeong Station, kitapun mencari kereta menuju Gyeongbokgung, yg seharusnya kita transit di Mangu Station. Pas turun di Mangu Station ternyata stasiunnya sepiii banget dan cuma kita doang kayanya yg mau naik kereta menuju Gyeongbokgung, nunggu 15 menit, 30 menit, ga kerasa udah sejam kita nunggu dan waktu udah menunjukkan pukul setengah 9 malem. Udah mana makin malem makin dingin, bener2 kaya di Train to Busan yg stasiunnya sepi banget ditambah suasananya yg dingin. Akhirnya kereta menuju Kyungwoon University pun dateng dan kitapun mutusin buat naik kereta itu dan ambil jalur lain menuju Gyeongbokgung.

Selama perjalanan entah kenapa kita kepikiran buat makan ayam goreng. Saking udah lama (padahal baru 3 hari) di Korea dan kita ga makan daging sama sekali, udah kebayang renyah dan gurihnya ayam yg abis digoreng dan jadilah itu untuk membuat kita kenyang selama perjalanan. Haha

Nah pas kita naik kereta menuju stasiun Kwangwoon Univ., kita pun harus transit di stasiun Jongno 3(sam)-ga. Seiring perjalanan, kita ketemu sesama turis Indo yg dari Nami island juga dan menuju stasiun City Hall. Yaudah tuh ketika ketemu sesama turis Indo ngobrollah kita tentang berbagai hal dan cerita2 perjalanan kita selama disini dan alasan kenapa kesini. Abis ngobrol, si Syifa pun ceritain ke aku tentang Produce 101 cowo yg emang lagi hits saat itu. Dimana ada salah satu konstentan yg nyentrik dan lagi diomongin namanya Moonbak. Doi terkenal karena selama ini ternyata ikut training yg jaketnya selalu sama sejak bertahun2 sebelumnya. Yg kalo dipikir sebenernya biasa aja sih, cuma karena ada yg merhatiin dan masuk tv makanya jadi viral.

Moonbak Produce 101
Why Moonbak Whyyy? ><

Udah deh tuh ngomongin Monbak yg gimana dia sejak audisi dan dia temennya siapa, sekolah dimana sampai nontonin video dia audisi pas produce 101 yg kalo dipikir ga penting banget dan jadilah kita kelewatan stasiun Jongno 3(sam)ga. Nice……

Kelewatan stasiun Jongno 3(sam)ga dan harus muter lagi buat balik arah dari stasiun City Hall ternyata lumayan jaraknya. Well, Moonbak… kau harus membayar untuk kelewatan ini. Ckck

Alhamdulillah akhirnya sampe di stasiun Gyeongbokgung jam 10 malem, yg kalo dipikir itu semalem2nya kita keluar. Bayangan ayam goreng pun yg diharapkan dapat mengenyangkan kita ditepis dengan kenyataan bahwa perut kita butuh makan, bukan khayalan…..

Bingung nyari makan dimana dan pengen yg anget2 sampelah kita di toko pinggiran menuju penginapan yg jualan Odeng dan gorengan. Akhirnya kita berdua mutusin buat beli odeng 3000 yg isinya banyak banget sama gorengan crispy yg terdiri dari ubi, udang dan gimbap yg harganya 3000 won juga. Terus beli nasi instan langganan di GS dan inilah makan malam kita. Agak aneh sih emang, tapi biarlah yg penting bisa meredam protesannya perut yg udah berbunyi daritadi. Wkwk

Setelah makan, akhirnya baru kerasa dah tuh kalo capek banget karena sejak perjalanan dari pagi. Ritual sikat gigi dan cuci muka, sholat jamak maghrib dan isya dan jam 12 kitapun tidur. Syukuran ke Korea – Day 3, done.

Day 3 – Nami Island, Petite France

Detail Pengeluaran:

Tiket ke Nami Island: 8,000 won

Makan di Asian Cuisine: 14,200 won

Tour Bus: 6,000 won

Tiket Masuk Petite France: 6,000 won

Odeng: 3,000 won

Nasi: 3,100 won

Total Pengeluaran: 40,300 won = 472,316 won (kurs 11.8)

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: