Syukuran ke Korea – Day 8 

Syukuran ke Korea – Day 8 

Hari ke 8 kita di Korea! Setelah kemarin cukup lama dan banyak kita cari oleh-oleh, eh ternyata masih ada aja yang ketinggalan, jadilah kita balik lagi pagi2 ke Namdaemun Market. Eits, tapi tunggu dulu hari ini juga kita pindah ke tempat penginapan baru! Penasaran kemana? 

buggopang
Bunggeopang Croissant

Dari Namdaemun kita balik lagi ke Myeongdong buat beli tambahan album yg kurang. Aku yang capek karena berkeliling Namdaemun, akhirnya nungguin aja tuh sambil jagain barang kita. Sebelumnya beli tuh snack sambil nunggu, udang goreng lagi dan bunggeopang croissant yang enak banget karena dalemnya pisang nutella, bukan kacang merah kaya yang aslinya. Yummy :9 Setelah nunggu lama, akhirnya Syifa kembali dan bawa 13 album Pristine yg bentuknya kaya buku tulis dan album CNBlue yang 7oCN. Bagus bangeett :”) tapi gamau beli sayang haha.

Urusan album beres, kitapun ke Line Store, mampir buat liat2 sama foto bareng boneka Brown yang gede banget. Lanjut dari Line Store kitapun ke sebelahnya tuh, SPAO. Awalnya aku gatau tuh apa itu SPAO, sampe akhirnya pas masuk, loh ko ada tas laptop yg selama ini aku pengenin?! Soalnya selama ini aku tuh nyari tas laptop yg bisa digendong, ditenteng sama di selempangin buat si Nathan. Terus pas liat tas itu langsung dong pengen beli. Paa liat warnanya pun ada warna coklat susu, putih, birdong, abu2, item sama pink, ga ada tosca 🙁 setelah cukup galau, akhirnya aku pilih deh tuh warna pink yg menyesuaikan warna Nathan yg warna mint.

Abis milih tas laptop, eh ternyata ada sepatu nya juga! Terus warnanya tosca….. emang dah nih godaan banget. Galau. Pas liat sepatu aku ternyata udah rusak, karena emang sepatu dari awal kuliah dan pas kemaren di Korea emang dipake kemana-mana jadilah dia mulai rusak 🙁 si Syifa pun menggoda karena ternyata harganya cuma 15,900 won. Yang kira-kira 160 ribuan lah. Kan lumayan yak…. yaudah deh tuh langsung tergoda dan beli. :”)

Alhamdulillah akhirnya bisa dapet dah tuh tas sama sepatu yg selama ini dicari di Korea. Oh ya di SPAO juga banyak tas dan kaos yang lucu2 abis karena rata2 warnanya pastel gitu. Harganya pun terjangkau. Jadi aku saranin kalo mau beli kebutuhan gaya kamu bisa di SPAO. Ini juga cuma ada di Korea yah, jadi harus langsung beli disana, eh tapi ada juga deh di Malaysia. Hehe

Setelah berkeliling, makan siang di Busan Jib yang sertifikasinya halal (karena kapok makan di tempat yg ga ada sertifikasi halal nya). Pas kita masuk ternyata ada satu rombongan yg menyusul sehingga langsung rame lah tempat makannya, wajar juga karena udah masuk waktu makan siang.

Kitapun pesen seafood spicy stew yang ternyata luar biasa isinya, gurita, kerang laut, cumi-cumi, ikan, udang yang direbus dalam kuah pedas asam yang segar. Dilengkapi dengan potongan rumput laut, ikan teri, dan irisan odeng yg lezat sekali. Satu porsinya 40.000 won. Bagi dua lagi dah tuh sama Syifa plus nasi putih. Enak banget karena semuanya masih fresh dan hangat di saat yang sama.

Hari terakhir_170327_0010
Seafood Spicy Stew

Bagi aku yang penyuka seafood, hot pot seperti ini dengan menu lengkap tuh nikmat banget. Apalagi pas nyobain gurita dan kerangnya, wah bedalah yah sama kalo di Indo. Soalnya bumbunya pun khas asam manis gitu.  Jadi kangen rumah kalo makan makanan laut mah. :”) Terus, abis makan seafood spicy stew, balik lagi deh ke tempat penginapan untuk check out.

Pas check out pun kita bawa2 tuh koper dari lantai atas ke bawah, terus naik taksi ke daerah Sinchon, dengan harga 6000 won. Ternyata dari tempat kita turun, sangat lumayan sekali menuju tempat penginapan selanjutnya. Emang kalo naik taksi sarannya kita harus ngasih tau alamatnya dengan jelas. Pokoknya cuma dibilang kalo itu alamatnya di deket Sinchon Station, di daerah Mapo-Gu. Tapi ternyata pas kita ke alamat tersebut, si host nya itu yang ngasih alamatnya kurang jelas. Yaudah deh tuh jadinya muter2 pake gmaps dan bawa2 koper gede dan tas oleh2 yg rasanya pengen nangis bawanya. Karena jalanan yang dilewati tuh tanjakan sama turunan. :” Akhirnya setelah berbingung ria, kita disamperin sama kakek2 yg nanyain kita mau kemana. Akhirnya dibawalah tuh kita ke tempat tujuan, tapi ternyata tempat yg dituju itu semakin jauh, dan kitapun kebingungan.

Nanya2 ke penduduk sekitar, sampe si kakek itu bawain tas dan koper kita yang super berat itu dua2nya karena ga tega kali ya ngeliat kita berdua cewe orang asing kecil2 lagi bawa koper segede gaban keliling2. Wkwk Terus setelah dibawa berkeliling dan kitapun ga sanggup lagi buat jalan, si owner penginapan selanjutnya baru ngabarin kalo ternyata tempatnya itu ga jauh dari exit 5 yg ternyata berada di seberang jalan kita tadi. Udah deh tuh bismillah aja, bawa lagi dah tuh koper sama tas menyebrangi jalanan Sinchon sampe ketika kita mau nyebrang, sesosok laki2 berpakaian hitam dan tas hitam langsung menghampiri dan mengambil alih koper kita. Kaget dong. Hampir aja mau diteriakin, pas kita udah sampe sebrang jalan, ternyata baru tau kalo dia host kita! Diapun memperkenalkan diri dan meminta maaf karena kita dibikin nyasar sama dia. Wkwk

Pas nanyain dia sebenernya mau kmana, ternyata dia bilang kalo dia dikit doang ngomong b.inggrisnya yg intinya ternyata dia ngejelasin kalo dia nngguin kita dateng sebelum pergi ke tempat kerjanya di SPAO. Yaudah deh tuh ternyata ga begitu jauh tempatnya, dan diapun ngebawa koper dan tas kita bersamaan. Super sekali. Alhamdulillah banget pas itu aku lagi mikirin aja, mungkin ga ya ada seseorang yang dateng buat bantuin kita? Dan ternyata alhamdulillah ada malaikat penyelamat yg dateng buat bawain barang kita haha

Akhirnya ketika kita sampe, ternyata Miracle House itu berada di ruangan dasar dari apartemen, jadi kaya ada apartemen nih, tapi ada satu kamar khusus di belakang, yg host nya sulap buat jadi tempat penginapan. Walaupun emang kecil banget tempatnya dibandingin tempat nginep kita yang lain, tapi cozy banget. Kenapa cozy? Karena dengan adanya bunk bed satu dan fasilitas yang lengkap plus infocus dan layar untuk nonton sebagai hiburan, Miracle House emang bisa dibilang Miracle karena dengan ruangan sekecil itu bisa jadi tempat yg nyaman untuk tinggal. Si host kita inipun akhirnya menjelaskan panjang lebar mengenai cara pemakaian dan apa aja yg perlu diketahui sama kita mengenai Miracle House ini. Jelasinnya dikit2 bahasa inggris dicampur dengan bahasa korea. Untung aja suka nnton drama jadinya ngerti2 dikit deh apa yg diomongin.

Oh ya sebelum kita masuk ke ruangan tempat kita bakal tinggal pun, si host ini nanyain kita apa kita ga boleh ngelepas hijab kita. Karena mungkin dia tau dengan tampang kita yg pake jilbab ini otomatis harus ditutup kan? Yaudah tuh kita jelasin kalo emg gaboleh dibuka dan gaboleh diliat juga. Alhamdulillah nya dianya ngerti. Hehe trus pas udah jelasin panjang gtu, dia pamit buat berangkat kerja di SPAO. sampe2 dia ngejoke gtu, SPAO you later. Wkwk whatever lah mas ya. Haha

Akhirnya sampelah kita ke tempat penginapan kita yg terakhir. Yeay! Miracle House di Sinchon yang pewe dan cantik banget interior desainnya. Rencana awalnya pas abis sampe tempat mau jalan2 ke sekitar Hongdae pun akhirnya dibatalkan karena kecapean yang luar biasa ini. Akhirnya abis beres2 mutusin buat jalan keluar buat nyari makan malem di sekitar Sinchon. Beli dah tuh makan malem yg simple nan murah, ditemani dengan nonton video The Return of Superman dari layar. Wkwk

Alhamdulillah,

Syukuran ke Korea Day 8 – Done

0 thoughts on “Syukuran ke Korea – Day 8 

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: