Syukuran ke Korea – Day 9 

Syukuran ke Korea – Day 9 

Menjelang hari-hari akhir di Korea, maka pada hari ke 9 ini karena kita ada di daerah Mapo-gu, maka tujuan utamanya adalah YG Entertainment dan ke kampusnya si Mutsla di Chung Ang University, eits tapi belum sah kalo ke Korsel tapi ga ke Masjid yang ada di Itaewon! 

Hari ini dimulai dengan sarapan sisa lauk kemarin dan melakukan aktifitas rutin di ruangan serba minimalis ini sampai abis zuhur akhirnya kita baru jalan ke YG Entertainment. Kitapun berjalan dari Miracle House menuju Sinchon Station, dari sana kita transit 2 kali sampe ke stasiun Hapjeong. Setelah sekian lama mencari-cari akhirnya ketemulah kantor YG Entertainment yg ternyata lagi ada mobil yg bersiap untuk berangkat, ga cuma kita, ternyata ada beberapa juga fans yg ikut nongkrongin depan  kantor YG. Akhirnya setelah deg2an yg bakal keluar siapa, ternyata yg muncul adalah sang pemilik YG entertainment sndiri, Yang Hyunsuk. Yaudah tuh pas tau ternyata dia yg muncul, langsung bubarlah kumpulan para fans yg mengharap idol nya muncul dan pergi ke arah tujuan masing-masing.

Hari terakhir_170327_0205
Depan YG Entertainment 

Hari terakhir_170327_0031
Gedung YG 

Setelah cukup lama nunggu di depan YG dan berharap ada idol yang muncul, akhirnya kitapun menyerah dan berjalan menuju Yanghwa Bridge. Jalan menuju Yanghwa Bridge cukup lumayan tapi alhamdulillah nya karena suasanya yang sejuk, kitapun menikmati perjalanan jalan kaki tersebut dengan nyaman. Sesampainya disana, terlihat pada ilalang yang menyebar di sekitar sungai dan jembatan. Banyak juga para penduduk yang sedang melakukan berbagai aktifitas, seperti bersepeda, olahraga, maupun berjalan biasa. Melihat keindahan dari tempat ini, kita sempetin foto deh buat kenang-kenangan. Hehe.

Setelah dari Yanghwa Bridge, kitapun kembali menyusuri jalan menuju stasiun subway untuk bertolak ke Itaewon. Karena dari kemaren ga sempet mulu mau liat masjid yang ada di Itaewon, maka jadilah kita menyempatkan diri di sela-sela hari terakhir di Korea untuk kesana.

Perjalanan dari Hapjeong ke Itaewon ternyata lumayan dan harus transit, sesampainya disana, kamipun menyusuri jalan menuju keramaian tempat dimana banyak toko dan restoran Muslim disana. Ternyata memang Itaewon lah tempat dimana para Muslim berada, baik itu yang berasal dari Pakistan, India, Mesir, dan berbagai negara lainnya yang menawarkan makanan dan produk halal untuk di konsumsi. Kitapun mencari masjid satu-satunya yang ada di Korea Selatan yang ternyata jalan menuju kesana cukup menanjak.

Alhamdulillah, ternyata penantian berharga untuk bertemu dengan masjid inipun terbayar. Ternyata nama Masjid ini adalah Si’ul Al Markaz yang pada umumnya dikenal sebagai Seoul Central Mosque. Ternyata dilihat dari penampakan depannya cukup besar dengan adanya tulisan Allahu Akbar di depan masjid.

Hari terakhir_170327_0085
Penampakan depan Masjid 

Di sekitar wilayah Seoul Central Mosque, ternyata ada sekolah dan pusat informasi yang menyediakan berbagai ilmu keislaman yang bisa kita baca dan ambil secara gratis.

Lalu, berlanjut memasuki Masjidnya, awalnya kita bingung nih, karena ternyata jalan masuk untuk perempuan di Masjid ini tersembunyi! Jadi ga langsung keliatan tuh. Awalnya pas masuk itu kita bakal disambut dengan kantor sekretariat Masjid disana yang kira-kira kalo untuk urusan Keislaman seperti pernikahan ataupun menjadi Mualaf pun disini.

Jadi, setelah sekian lama kita bolak balik nyari pintu masuk untuk masuk wilayah wanita, akhirnya kita dikasih tau kalo ternyata pintu kecil di samping sekretariat itulah pintu masuk menuju tempat wanita. Kitapun masuk dan melepas sepatu lalu naik ke atas. Well, ternyata baru tau juga kalo tempat sholat wanita itu cuma diatas dan tidak seluas yang terlihat. Karena di dalam Masjid tidak diperkenankan untuk mengambil foto, padahal gatel banget pengen foto, jadilah hanya memfoto tulisan yang ada di sepanjang jalan naik keatas. Tambahan, karena lagi musim semi dingin gitu, jadi pas masuk ke Masjid yang notabene nya bangunannya dari semen gitu, jadi pas masuk dingiiin banget. Walaupun ada karpet, tetep aja kerasa dinginnya.

Kitapun ga begitu lama di Masjid dan memutuskan buat makan dulu. Dari kemaren ngiler banget pengen makan daging, tapi teh haram, akhirnya kita nemu tuh restoran Muslim yang jual daging sapi dengan berbagai olahan seperti burger, pizza, kebab dll. Langsung dah tuh, udah dingin-dingin enaknya makan yang hangat, jadilah kita mampir ke restoran dan pesen 2 porsi burger plus french fries dan air mineral untuk menjadi santapan makan siang kita.

Alhamdulillah, setelah perut terisi, kitapun melanjutkan perjalanan lagi menuju Chung Ang University! Tempatnya si Mutsla yang emang kita rencana mau mampir sebelum balik ke Indo. Dari Stasiun Itaewon, kitapun ke arah Dongjak dan turun disana. Atas arahannya Mutsla, kitapun naik bus dari deket Stasiun Dongjak menuju pintu belakang Chung Ang University dan ternyata kampus nya tuh gede banget, sampe-sampe mau jalan dari pintu belakang ke depan tuh lumayan. Ckck.

Naik bus yang ugal-ugalan karena emang jalannya berliku, kitapun janjian buat ketemu di gedung 110. Sesampainya disana, terlihat dah tuh suasana kampus nya yang rame banget karena emang abis makan siang gitu.

Kitapun berjalan menuju asramanya Mustla. Ternyata asrama disana punya peraturan ketat dimana yg boleh masuk hanya mahasiswa yg disana, terbukti dengan adanya pintu masuk yg kunci nya menggunakan sensor yg ada di pergelangan setiap mahasiswa yg pas masuk sudah sebelumnya di data pergelangan tangannya. Karena aku penasaran sama asramanya, dan gatau kalo ternyata begitu caranya, jadilah pas Mutsla nge scan tangannya, dan aku masuk, eh ternyata si Mutsla gabisa masuk lagi karena jatahnya sekali masuk dan keluar. Jadilah kita minta tolong satpam yg berjaga disana untuk membuka gate sensor memasuki asrama. Karena hal ini, Syifa pun jadinya menunggu di luar selama kita diatas.

Untuk asrama di Korea, tempatnya cukup minimalis dengan adanya 2 tempat tidur dan 2 meja belajar untuk masing2 mahasiswa dalam satu kamar. Ada juga pantry dan tempat mencuci yg memang hanya mahasiswa sanalah yg dapat mengakses nya. Cukup nyaman dan jelas lah kehidupan asrama di Korea yg kurang lebih sama kaya di drama2. Hehe

Berlanjut dari survey asramanya Mutsla dan mengambil obat untuk Syifa yg sedang tidak enak badan, kirapun berjalan menyusuri sisi lain Chung Ang University yg melewati berbagai gedung dan tangga sampai akhirnya kita mencapai pintu gerbang depan universitasnya, yg ternyata dari pintu belakang ke depan itu jauuuh banget. Ckck

Naik kereta dari stasiun dan berangkat menuju Ewha Women University. Rencananya kesana mau nyari barang2 murah dan titipan Syifa, ternyata pas disana kitapun khilaf…. Jujur kalo mau belanja baju murah dan bagus terutama wanita di Ewha Women University aja, karena harganya standar 50-100 ribu untuk satu pasang baju maupun sweater yg banyak banget pilihannya. Tujuan aku ke Ewha pun sebenernya karena mau liat bentuk univ nya yg unik itu loh, tapi karena udah malem, jadilah cukup menikmati Ewha di sisi lainnya. Berjalan terus menyusuri Ewha Women University sampai kita tiba di Line Store yg sebelahnya ternyata ada tempat menjual merchandise nya YG. Beuh seru amat, tapi sayang kalo beli jadi cukup diliatin aja. Haha

Berlanjut dari Ewha dan capek muter2, akhirnya kita mutusin buat pulang dan beli makan malem, beli nasi satu pack, ayam goreng satu kotak dan ramyun sebagai bekal kita untuk makan dan sarapan keesokan harinya. Sedih ih besok udah harus balik lagi :”)

Malemnya kitapun memutuskan untuk menikmati lagu2 yg ditampilkan oleh YouTube melalui layar. Mutsla yg awalnya gamau nginep pun kita paksa nginep di Miracle untuk bantu kita pulang juga besok hehe.

Syukuran ke Korea  Day 9 – Done

Tulis saja komentarmu, jangan hanya dipendam saja

%d bloggers like this: